EVENT ORGANISER

Treasure Hunt - Amazing Hunt ... please call 69Event dot com at 013.2999.666 012.3449.888

21 June 2010

Hukum isteri menghisap kemaluan suami dan sebaliknya

salam..

Saya adalah seorang suami kepada seorang isteri dan bapa kepada seorang anak. Hubungan saya dan isteri sangat mesra dan jika kami mengadakan hubungan kelamin, kami tidak mengadu sebarang apa-apa kekurangan terhadap isteri mahupun saya sendiri.

Soalannya disini, kami agak mushkil dan tidak mendapat mengetahuan yang benar-benar sahih mengenai melakukan oral sex..ketika kami berjimak, saya sering mencium dan menjilat kemaluan isteri dan begitu juga dengan isteri saya yang sering mengulum kemaluan saya.

Ada beberapa pendapat yang kami perolehi, adalah tidak haram dan ada juga pendapat yang mengatakan perbuatan itu haram. Jadinya disini saya minta menulis blog dapat mencari maklumat yang benar2 sahih mengenai hukum yg telah saya nyatakan tadi..

Sekian...
dari
- papajahat IPOH
jawapan DI SINI

2 comments:

Anonymous said...

Salam,
Jawapan kepada soalan saudara adalah begini: SEKIRANYA PADA KEMALUAN ISTERI ITU ADA NAJIS,MAKA HUKUMNYA ADALAH JELAS IAITU HARAM.PERBUATAN SENGAJA MENGENAKAN MULUT PADA NAJIS ADALAH HARAM.
SEKIRANYA KEMALUAN ITU BERSIH,MAKA ADA DUA PENDAPAT YANG TERKENAL.PENDAPAT PERTAMA MENGATAKAN HARUS KERANA BERDALIL DENGAN AL-QURAN YANG HANYA MENGHARAMKAN DUBUR ISTERI KEPADA SUAMI,MAKA SEMUA ANGGOTA LAIN BOLEH DIAMBIL KESEDAPAN DARIPADANYA.
PENDAPAT KEDUA MENGHARAMKANNYA KERANA MULUT ADALAH ANGGOTA YANG MULIA YANG WAJIB DI PELIHARA DARIPADA SUATU YANG TIDAK LAYAK BAGINYA KERANA BERDALIL DENGAN HADIS NABI MUHAMMAD S.A.W YANG BERMAKSUD:
"SUCIKAN MULUT-MULUT KAMU KERANA MULUT ITU ADALAH LALUAN BAGI AL-QURAN."

Anonymous said...

Salam...
menurut pandangan umum,memang kemaluan pria(suami) dan kemaluan wanita(istri)memang tidak diperbolehkan saling mengisap atau mengulum juga sebaliknya.karena itu adalah tempat yang kotor ..

tapi menurut hukum yg ditentukan,saya rasa sah-sah saja berbuat demikian.karena TYME sudah disahkan sebagai suami istri.jadi mengapa dikatakan dosa atau dosa hukum agama..kita melakukan berdasarkan pasangan kita sendiri.bukan melakukan dengan orang lai.

sebagai umat yg beriman,mestinya kita menjaga lidah kita untuk berbicara dengan masyaraka atau orang sekitar kita dengan sopan,itu baru benat..kita semua beragama,jadi jangan terlalu muna dalam hal hubungan intim dan membawa dengan agama.FANATIK itu lah yg dibenci TYME.karena kita diajarkan oleh agama bukan membanggakan ! semua agama mengajarkan kita baik dan kasih sayang,buat membawa agama kita untuk mengecap seseorang itu buruk...salam

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Blog Archive